Toleransi. Ini adalah konsep yang menarik. Pada dasarnya, itu berarti “hidup dan biarkan hidup”, terlepas dari keberatan apa pun yang mungkin Anda miliki.

Rekomendasi PCR Jakarta

Saya telah mencoba menjalani hidup saya dengan prinsip ini, saya selalu membela hak setiap orang untuk percaya apa yang ingin mereka percayai dan katakan sesuka mereka, tetapi sekarang… saya tidak begitu yakin.

Haruskah saya bersikap toleran terhadap orang-orang yang menyebarkan kebencian? Haruskah saya toleran terhadap mereka yang menyebarkan kebohongan yang jelas? Saya selalu diperingatkan untuk menunjukkan “penahanan pena dan lidah”, tetapi itu adalah hadiah yang diberikan kepada saya, haruskah saya menolaknya atas nama toleransi? Ini seperti meminta seorang atlet untuk tidak menjadi hebat karena bisa membuat anak-anak lain dalam permainan marah.

“Kami menganggap kebenaran ini sebagai bukti dengan sendirinya, bahwa semua manusia diciptakan sama, bahwa mereka diberkahi oleh Pencipta mereka dengan Hak-hak tertentu yang tidak dapat dicabut, bahwa di antaranya adalah Kehidupan, Kebebasan, dan pengejaran Kebahagiaan.”

Saya suka paragraf itu. Itu ditulis oleh salah satu pahlawan saya, Thomas Jefferson, pendiri sejati negara kita. Itu juga bohong. Pada saat ditulis, orang kulit hitam tidak bebas. Orang India tidak bebas. Wanita tidak bebas. Mereka juga tidak setara.

Tapi itu ide; gagasan bahwa negara ini didirikan, yang bertahan hingga hari ini: Kami Rakyat Amerika Serikat, untuk membentuk Persatuan yang lebih sempurna …

Persatuan yang lebih sempurna. Ya, kami lebih baik dari sebelumnya. Kami telah mengenali kesalahan kami; kami telah mencoba untuk memperbaiki kesalahan kami. Ini sangat lambat, dan banyak orang telah mati menunggu hari itu, tetapi kita masih berkembang, sebagai bangsa, dan sebagai spesies.

Namun sayang, kita berada di persimpangan jalan… Saat kita melewati tahun ke-2 pandemi, hal-hal yang diberitahukan kepada kita, informasi yang telah diberikan kepada kita, ternyata tidak akurat. Itulah sifat penemuan. Anda akan lebih sering salah daripada benar. Faktanya, satu-satunya cara sains maju adalah dengan membuktikan orang terakhir salah. Tapi kami selalu mendengarkan para ahli.

Sekarang, kita menjelek-jelekkan mereka. Kami memfitnah mereka. Kami membuat kebohongan tentang mereka. Dan kemudian kami menyebarkan kebohongan itu di gelombang udara publik. Dan kemudian kami membuat kebohongan baru untuk melawan informasi yang diberikan kepada kami. Tiba-tiba, semua orang dengan laptop dan koneksi internet berkecepatan tinggi menjadi ahli. Dan yang terpenting, mereka semua memiliki penonton. Beberapa lebih besar dari yang lain, tetapi saat ini, semua orang memiliki penonton.

Yang membawa saya ke toleransi.

Haruskah saya bertoleransi terhadap mereka yang dengan sengaja menyebarkan informasi palsu? Haruskah saya toleran terhadap anti-vaxxers dan fanatik dan fanatik dan …
baik, pembohong?
Haruskah saya menunjukkan pengekangan pena dan lidah?

Saya selalu bertanya kepada orang-orang, “mana yang lebih penting, kejujuran atau kesetiaan”?
Dan mereka biasanya menjawab, “mereka berjalan beriringan”, yang tentu saja tidak benar.
Tidak ada yang menjawab pertanyaan dengan “jujur”,
“Apakah gaun ini membuatku terlihat gemuk?”
Melakukannya akan menyakiti orang yang paling Anda cintai, jadi Anda membengkokkan kebenaran atas nama kesetiaan.

Ketika saya masih kecil, seorang teman saya menggambar di dinding halaman sekolah PS 102. Entah bagaimana, nama saya muncul, dan Wakil kepala sekolah, Walter Cazzaza, membawa saya ke kantornya. Saya berumur 8 tahun. Saya sangat ketakutan.
Ketika dia bertanya kepada saya siapa yang melakukannya, saya punya pilihan,
jujur ​​atau setia…

Tentu saja, saya memilih kesetiaan dan mengatakan kepadanya bahwa saya tidak tahu.
Aku berbohong.

Sekarang, 40 tahun kemudian, saya dihadapkan dengan pertanyaan ini setiap hari…
Apakah saya memilih kebenaran, atau persahabatan?
Kejujuran atau Kesetiaan?
Apakah saya “hidup dan membiarkan hidup”?

Selama 5 tahun terakhir, saya semakin memilih kebenaran daripada persahabatan, kejujuran daripada kesetiaan, dan itu membuat saya kehilangan…
Sayang.

Kita telah hidup di zaman di mana fakta tidak sepenting perasaan; di mana kebohongan diberi jumlah oksigen yang sama dengan kebenaran. Dalam 18 bulan terakhir, kondisinya semakin memburuk. Saya harus menyingkirkan orang-orang dari hidup saya. Beberapa adalah teman yang sembrono; beberapa hanya kenalan. Saya tidak terlalu peduli dengan mereka; saya juga tidak peduli dengan kretin tidak berharga yang memuntahkan kebohongan mereka untuk keuntungan politik. Biarkan mereka kehilangan jiwa mereka.

Rekomendasi PCR Jakarta

Tetapi beberapa, dulu dan sekarang, teman-teman tersayang dan seumur hidup.
Apakah saya memilih mereka atau kebenaran?
Kejujuran atau Kesetiaan?
Fakta atau Fiksi?