Ada tren yang mengganggu di kalangan orang Kristen akhir-akhir ini, seputar vaksinasi COVID dan kebenaran. Banyak yang pada dasarnya berargumen bahwa vaksinasi (khususnya untuk COVID) adalah dosa, dan Anda bahkan dapat mengambil risiko “kehilangan” keselamatan Anda karenanya. Bagi mereka, mendapatkan vaksinasi berarti menempatkan iman Anda pada vaksin dan bukan pada Kristus. Saya ingin mengingatkan saudara-saudari Kristen ini untuk mempertimbangkan dengan hati-hati pendirian mereka, karena apa yang mereka sarankan, dalam segala hal, bertentangan dengan inti Injil, yaitu keselamatan oleh kasih karunia melalui iman kepada Yesus Kristus (Ef 2:8 ).

“Siapa yang telah menyihirmu?” Gal 3:1

Dalam surat Paulus kepada Jemaat Galatia, ia berbicara kepada kelompok orang percaya yang baru ini yang ditipu oleh guru-guru palsu. Yang disebut pemimpin ini mengajarkan bahwa selain memiliki iman kepada Kristus, para petobat non-Yahudi perlu melakukan hal-hal lain untuk menerima keselamatan, yaitu, mengikuti hukum upacara Yahudi. Untuk sebagian besar surat itu, Paulus menjelaskan bahwa keselamatan hanya membutuhkan iman di dalam Kristus, dan menambahkan persyaratan lain adalah meniadakan pengorbanan Yesus di kayu salib. Paulus dengan tegas menyatakan bahwa Injil seperti itu sama sekali bukan Injil (Gal 1:7). Memilih untuk mengikuti praktek-praktek ini atau tidak tidak ada nilainya, tetapi yang penting adalah iman kepada Kristus (Gal 5:6; Gal 6:15). Paulus berkata bahwa mereka bebas untuk mengikuti hukum upacara jika mereka mau, selama mereka tidak menaruh iman mereka pada praktek-praktek itu sebagai prasyarat untuk keselamatan mereka. Siapa pun yang memutuskan untuk mengikuti kebiasaan Yahudi itu, dilarang mengutuk mereka yang memilih untuk tidak mengikutinya (Gal 2).

Sementara masalah vaksinasi sama sekali berbeda dari masalah yang Paulus bicarakan dengan orang-orang Galatia, prinsip-prinsip keselamatan dan kebenaran tetap sama. Mereka yang menyarankan bahwa untuk mendapatkan vaksinasi bagaimanapun juga merupakan tindakan berdosa atau menunjukkan iman yang lemah atau mati menunjukkan sikap kefarisian yang sama dengan guru-guru palsu yang ditentang Paulus dalam kitab Galatia. Mereka menggunakan resistensi vaksin mereka sebagai tanda iman mereka yang besar dan, dengan melakukan itu, membuat tindakan yang tidak memiliki makna spiritual menjadi hal-hal yang benar. Alkitab berkata, “Siapa yang menyombongkan diri, bermegah karena Tuhan” (Yer 9:24; 1 Kor 1:31) tetapi kemegahan ini ada dalam pekerjaan manusia dan bukan dalam salib Kristus untuk keselamatan (Gal 6:13– 14).

Yang mengatakan, percaya bahwa vaksin akan memberikan semacam perlindungan dari penyakit bertentangan dengan menyelamatkan, iman Kristen? Ini seharusnya tidak menjadi pertanyaan sama sekali mengingat intervensi medis lain yang tak terhitung jumlahnya yang kita gunakan setiap hari untuk kesehatan dan kesejahteraan kita. Bahkan di dalam Alkitab Paulus memberitahu Timotius untuk menggunakan sedikit anggur untuk banyak kelemahannya (1 Tim 5:23), karena anggur dianggap memiliki manfaat obat. Apakah Paulus menyarankan agar Timotius menaruh imannya pada anggur (obat) dan bukan pada Kristus? Tampaknya hampir tidak masuk akal untuk menanyakan pertanyaan itu, tetapi kita memiliki banyak pemimpin Kristen saat ini yang menipu pengikut mereka dengan berpikir bahwa menggunakan pengobatan modern (yaitu, vaksinasi COVID) adalah iman yang salah arah.

Kita perlu membuat satu hal yang sangat jelas: vaksinasi bukanlah masalah teologis. Mungkin etika, mungkin hukum, bahkan moral, tapi tentu saja bukan masalah soteriologis. Anda tidak ingin divaksinasi? Baiklah, itu adalah pilihanmu, tapi tolong singkirkan sikap sok suci itu terhadap mereka yang juga menggunakan kebebasan mereka untuk melakukannya.

Rekan-rekan orang percaya di dalam Kristus, “Jika dengan Kristus kamu mati bagi roh-roh duniawi, mengapa, seolah-olah kamu masih hidup di dunia, kamu tunduk pada peraturan — ‘Jangan pegang, Jangan cicipi, Jangan sentuh’ (mengacu pada hal-hal yang semuanya binasa karena digunakan) — menurut ajaran dan ajaran manusia?… Pastikan bahwa tidak ada yang membawa Anda tertawan oleh filsafat dan tipu daya kosong, menurut tradisi manusia, menurut roh unsur dunia, dan tidak menurut Kristus. Karena di dalam dia seluruh kepenuhan keilahian berdiam secara fisik, dan kamu telah dipenuhi di dalam dia, yang adalah kepala dari semua pemerintahan dan otoritas.” -Kol 2:20–22; 8–10