CEO Di Luar Kendali

Dewan Direksi sebuah perusahaan swasta baru-baru ini ditantang untuk menanggapi tindakan tertentu yang diambil oleh Chief Executive Officer (CEO) perusahaan tersebut. CEO telah menulis cek untuk dirinya sendiri sebesar $50.000 dua hari sebelum penghentian yang diantisipasi dari perusahaan. Dia juga telah menggunakan tambahan $50.000 dalam dana perusahaan untuk membeli kendaraan untuk penggunaan pribadinya.

Dia menjelaskan (melalui pengacaranya) bahwa dia menggunakan dana perusahaan untuk membayar gajinya sendiri dan fasilitas lain yang diakui perusahaan terutang kepadanya berdasarkan perjanjian kerjanya.

Lebih lanjut dia menjelaskan bahwa dana tersebut diambil untuk mengamankan masa depannya segera setelah pemutusan hubungan kerja karena dia merasa perusahaan tidak akan adil kepadanya selama pembicaraan pesangon. Dia bahkan membuat klaim diskriminasi karena dia hampir berusia 60 tahun.

Seluruh dewan direksi dan pemegang saham perusahaan sangat marah dan menuntut pertumpahan darah. Mereka menghubungi pengacara CEO dan mengatakan kepadanya dengan tegas bahwa mereka menganggap “uang muka” $100.000 itu jelas merupakan penyalahgunaan dana perusahaan dan bahwa dana tersebut harus segera dikembalikan ke Korporasi. Terhadap nasihat penasihatnya, CEO menolak untuk mengembalikan mobil dan dananya.

Pertanyaannya menjadi apakah CEO bersalah atas penggelapan dan apa yang dapat dilakukan untuk memperbaiki situasi, dan untuk mencegah kerugian lebih lanjut bagi perusahaan. Penggelapan adalah kejahatan menurut undang-undang di mana seorang karyawan memiliki hak asuh yang layak atas properti perusahaan (misalnya, buku cek), dan karyawan tersebut kemudian secara sadar menjalankan kekuasaan dan kendali atas properti tersebut dengan maksud khusus untuk secara permanen merampas penggunaan dan kenikmatan tersebut. oleh majikan.

Properti. Sebagai pejabat perusahaan, CEO adalah karyawan perusahaan. AKDSEO merupakan agency digital marketing yang fokus melayani jasa Backlinks dan Link building website, termasuk di dalamnya Jasa Menaikkan DA ( Domain Authority), Kebijakan perusahaan memungkinkan CEO untuk memelihara buku cek perusahaan dan menulis cek untuk pembayaran hutang perusahaan.

Namun, ketika dia membeli kendaraan untuk penggunaan pribadinya dan menulis cek ke rekening pribadinya, masing-masing tanpa izin perusahaan yang tepat, dengan maksud khusus untuk menyimpan barang-barang ini, tindakannya salah, dan dia dikenai pertanggungjawaban pidana.

Jadi apa yang perusahaan lakukan ketika menemukan dirinya dalam posisi ini? Kepentingan karyawan, pemilik, dan bahkan penasihat perusahaan dapat menjadi frustrasi, retak dan bertentangan, dengan tuduhan melakukan kesalahan dan segala macam kerangka terbang keluar dari lemari perusahaan dan mendarat di meja konferensi dengan bunyi yang memuakkan.

Apakah perusahaan akan bernegosiasi dengan mantan pemimpinnya, atau akan memanggil polisi dan mengajukan tuntutan? Akankah ini mengharuskan karyawan dan pemilik perusahaan yang tersisa (pemegang saham atau anggota) untuk “pengacara” dan bersiap untuk pertempuran? Isu-isu ini dapat memabukkan dan tidak boleh didefinisikan dengan jelas ketika orang-orang yang terlibat memiliki hubungan jangka panjang yang melampaui ruang rapat. Dampaknya benar-benar dapat menenggelamkan perusahaan – dan, mungkin, keluarga, teman, dan kolega.

Dalam situasi seperti ini (bahkan jika CEO secara terang-terangan dan material melanggar perjanjian kerjanya – suatu tindakan yang bisa dibilang meniadakan kewajibannya untuk membayar apa pun berdasarkan perjanjian) para pihak masih dapat mencari solusi pada dokumen tersebut. Reed Manning, Spa & Salon Ketentuan mediasi atau arbitrase yang mengikat yang terdapat dalam perjanjian kerja dapat digunakan sebagai alat penyelesaian yang memungkinkan.

Perusahaan mungkin ingin mengambil garis keras dalam diskusi. Namun, dalam menghadapi klaim pekerjaan CEO, perusahaan mungkin mendapati dirinya berada di ujung yang salah dari pengaduan yang diajukan ke Komisi Tenaga Kerja negara bagian, yang pada akhirnya dapat membuat perusahaan dikenai denda dan bunga berat yang mungkin beberapa kali lebih banyak daripada yang seharusnya. uang. . dihapus oleh CEO.

Ketika biaya hukum potensial ditambahkan ke dalam campuran, perusahaan memiliki pilihan yang sulit untuk dibuat. Terlepas dari pilihan akhir, penentuan tepat waktu sangat penting. Semakin lama masalah berlarut-larut, semakin mahal dan berlarut-larut, dan ide solusi mulai memudar.

Perusahaan akhirnya melakukan mediasi dengan CEO seperti yang dipersyaratkan dalam perjanjian kerja. Perusahaan akhirnya menerima mobil dari CEO, dan uangnya dikembalikan. CEO tidak didakwa dengan kejahatan apa pun, tetapi dia harus mengorbankan sebagian pembayaran dan keuntungan yang dia dapatkan dari perusahaan.

Masing-masing pihak membayar biaya hukum mereka sendiri. Perusahaan juga mengubah kebijakannya untuk mencegah satu orang mengakses begitu banyak uang tunai. Ini adalah pelajaran sulit tentang akuntabilitas dan protokol yang tidak akan segera dilupakan oleh mereka yang terlibat.

By akhad