Munculnya revolusi digital telah membuat lebih mudah untuk mendapatkan berbagai jenis informasi dan berita menarik terbaru. Namun, sejak pertama kali beroperasi, banyak outlet berita yang tidak mampu memberikan pemberitaan yang dapat dipercaya. Beberapa dari mereka ditemukan telah menjiplak karya orang lain, beberapa telah terbukti memiliki urusan bisnis yang meragukan dengan periklanan, dan banyak lainnya ditemukan dijalankan oleh orang-orang yang digerakkan oleh agenda yang memiliki agenda mereka sendiri. Organisasi memiliki urusan yang meragukan dengan banyak pengiklan, banyak di antaranya telah ditemukan dijalankan oleh individu yang didorong oleh agenda mereka sendiri, dan kelompok itu sendiri memiliki hubungan ekonomi yang meragukan dengan para pemasar. Revolusi dalam kecerdasan buatan, biasa disebut AI, telah berlangsung selama beberapa dekade, tetapi kita baru sekarang melihat teknologi AI tersebut memasuki arus utama melalui metode seperti pembelajaran mesin. Bersamaan dengan ini, gelombang baru alat kecerdasan buatan yang dengan cepat menjadi bagian dari kehidupan kita sehari-hari juga muncul.

Karena penggunaan media sosial terus berkembang dalam kehidupan kita sehari-hari, itu juga menjadi komponen dalam penyebaran informasi palsu dan materi yang sengaja menyesatkan. Verified Media menyatakan dalam program percontohan yang dimulai pada Maret 2019 bahwa hanya sekitar sepertiga dari penggunanya yang mengikuti standar, terlepas dari kenyataan bahwa banyak platform media sosial telah memperkenalkan mekanisme untuk memerangi penyebaran berita palsu.

Ada banyak agenda yang dikejar oleh berbagai organisasi berita, dan tidak selalu terbukti apakah keyakinan pribadi reporter memengaruhi cara mereka menulis atau tidak. Ada anggapan umum bahwa salah satu hal pertama yang harus dilakukan untuk menghilangkan bias dari sebuah berita adalah dengan mencirikan bias reporter secara tepat. Jika kita melakukan ini, kita akan dapat menilai apakah artikel tersebut ditulis dengan cara yang mendukung satu sisi narasi atau tidak. Untuk mencapai ini, kita dapat menyelidiki profil media sosial yang dikelola oleh para wartawan. Saluran berita bukanlah tempat terbaik untuk mengetahui apa yang sebenarnya dipikirkan wartawan karena mereka cenderung tidak membagikan pendapat mereka secara terbuka daripada di Twitter. Twitter adalah cara yang hebat untuk mengetahui apa yang benar-benar dipikirkan wartawan.

Kita tertarik untuk menentukan apakah item berita, khususnya berita politik, menyertakan segala bentuk prasangka. Untuk menentukan tingkat bias pelaporan, kita akan menggunakan metode yang dikenal sebagai “Pengukuran Tebakan”. Teknik ini memerlukan penilaian yang terdidik tentang bias jurnalis berdasarkan informasi yang diberikan dalam artikel, dan membandingkan hasilnya dengan bias yang sudah terkenal di antara outlet media yang sudah mapan. Bias Tebak Media adalah sistem pembelajaran mesin yang dapat menentukan peluang seorang jurnalis menjadi objektif atau tidak. Sistem ini sudah dikembangkan oleh para peneliti di Stanford dan MIT. Kumpulan data yang mereka kembangkan dalam kemitraan dengan Program untuk Memantau Bias Jurnalis adalah yang akan kita gunakan untuk penelitian kita.

By mirfan