Ketika Korban Kematian COVID-19 Florida Mendekati Perang Vietnam, Gubernur Tampaknya Lebih Peduli Tentang Perbatasan Texas

Pada 3 Oktober, Gubernur Florida Ron DeSantis muncul di Fox TV untuk berbicara tentang keseriusan krisis perbatasan AS-Meksiko dan melonjaknya jumlah imigran ilegal yang menyeberang ke AS secara ilegal.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Saat dia membagikan pandangannya di Twitter, para komentator dengan cepat menunjukkan bahwa kekhawatirannya tampaknya tidak relevan mengingat negaranya sendiri tidak memiliki perbatasan internasional. Apa yang mungkin menjadi sumber kemarahannya?
Sumber: Twitter

Apa yang tampaknya mendesak pada saat ini, dan jauh lebih relevan dengan warga Florida – bahwa pandemi COVID-19 kini telah merenggut nyawa 55.320 warga negara bagian itu. Sebanyak 58.220 orang Amerika tewas selama perang Vietnam.

Pada tingkat saat ini 240+ kematian COVID per hari, Florida kemungkinan akan melebihi total itu dalam 2 minggu.

Ini menimbulkan pertanyaan — mengapa Gubernur DeSantis begitu fokus pada masuknya imigran ilegal ke negara bagian lain? Jawabannya tampak jelas — dia lebih peduli untuk mengikuti garis partai GOP dan memenangkan dukungan di antara Partai Republik garis keras daripada tentang melindungi kehidupan warga Florida.
Florida dan Perbatasan Texas

Gubernur DeSantis adalah salah satu dari sejumlah Gubernur Negara Bagian Republik yang menjawab panggilan dari Texas dan Arizona untuk memberikan bantuan dalam krisis perbatasan Meksiko. Dia mengirim 20 petugas penegak hukum untuk membantu di perbatasan – petugas yang dibawa dari jalan-jalan Florida di mana banyak yang berpendapat bahwa mereka dibutuhkan.

Meskipun masalah itu penting, ini adalah krisis kemanusiaan yang pertama dan terutama dan yang perlu diselesaikan pada sumbernya, bukan masalah partisan yang harus ditangani seperti perang dengan tembok, pagar dan pasukan. Fakta bahwa Presiden Trump gagal begitu saja dalam upayanya untuk membangun tembok terlepas dari semua janji yang berlebihan selama kampanyenya, menunjukkan bahwa ini saja bukanlah jawaban yang layak.
Foto oleh Barbara Zandoval di Unsplash
Akankah DeSantis menganggapnya serius?

Jika Gubernur DeSantis terus bertindak seperti yang dia lakukan selama pandemi COVID maka kemungkinan kematian akan tetap pada tingkat yang sama. Setahun yang lalu dia mengizinkan bar dan restoran untuk membuka kapasitas hingga 100% dan secara efektif menghilangkan kemampuan bisnis untuk mendorong penggunaan masker.

Dia telah mencegah sekolah dari mewajibkan masker, memperkenalkan denda untuk bisnis yang meminta pelanggan untuk divaksinasi dan berusaha menghasilkan uang untuk karir politiknya sendiri dengan menjual barang dagangan anti-masker dan anti-vaksin. Katalog gabungan kesalahan petualangan ini tampaknya menunjukkan dengan cukup jelas bahwa dia lebih peduli dengan sikap politik daripada membuat keputusan sulit yang menyelamatkan nyawa.

Keputusan yang telah diambilnyalah yang telah memastikan bahwa tingkat kematian tetap setinggi itu — satu-satunya negara bagian lain dengan jumlah kematian harian yang serupa adalah Texas di mana Gubernur Abbott telah mengambil sikap yang sama — mengikuti garis partai Republik daripada mengambil keputusan sulit yang mungkin mengakhiri pandemi atau setidaknya mengendalikannya.

Saat ini, banyak warga Florida mungkin bertanya-tanya kapan Gubernur DeSantis akan mulai bertindak melawan COVID-19 dengan semangat yang sama dengan yang ia miliki untuk Krisis Perbatasan Meksiko. Sayangnya, mungkin saja dia hanya mengumpulkan antusiasme dan dorongan yang sama untuk mengalahkan COVID jika dan ketika Partai Republik mengubah garis partainya.

Jika Anda senang membaca cerita seperti ini, dan ingin mendukung penulis di Medium, pertimbangkan untuk mendaftar menjadi anggota Medium. Ini $5 per bulan, memberi Anda akses tak terbatas ke cerita. Jika Anda mendaftar menggunakan tautan saya, saya akan mendapat komisi kecil.

Swab Test Jakarta yang nyaman