Panduwisata.com – Dapat dikatakan bahwa Desa Ubud adalah jantung budaya Bali. Daerah ini terletak di pegunungan yang sejuk, hanya satu jam berkendara ke utara bandara dan resor Bali selatan, kota pedesaan tradisional ini adalah rumah dari keluarga Kerajaan Bali dan pusat seni yang berkembang. Sebagian besar museum dan galeri Bali berpusat di Ubud, tetapi Bali yang kaya akan budaya dan sejarah dibumbui dengan museum dan galeri. Museum dan galeri ini menawarkan lukisan, ukiran kayu, tekstil, dan semua jenis suvenir untuk dilihat dan juga dibeli. Museum Puri Lukisan di pusat Ubud, Museum Neka di Campuhan, Galeri Seniwati dan Museum Agung Rai di Pengosekan adalah suatu keharusan, untuk melihat perbedaan antara seni kreatif dan produk yang lebih komersial.

Terinspirasi oleh sawah hijau yang semarak, pegunungan dan festival Bali yang penuh warna, koloni artistik elit yang dimulai pada tahun 1930-an dengan pelukis, penulis, dan musisi Eropa terkemuka kini telah berkembang menjadi pusat seni yang berkembang, menarik semakin banyak pengunjung. Ubud juga merupakan pusat kerajinan yang berkembang pesat. Di sekitar Ubud desa-desa sekitarnya seperti Camphuan, Penestanan, Peliatan dan Batuan mengkhususkan diri dalam kerajinan dan ukiran kayu yang dijual di seluruh pulau. Ada ratusan toko yang menjual barang antik, ukiran kayu, kerajinan, tekstil, lukisan dan perhiasan serta beberapa museum seni terbaik di negara ini, lusinan studio seni, pasar kerajinan lokal yang sangat baik, dan galeri yang menjual seni lokal dan internasional.

 

ubud
Ubud

Peran Ubud sebagai pusat budaya Bali menjadikannya tempat yang sempurna untuk melihat tarian dan drama tradisional Bali. Sejak awal tahun 1920-an keluarga kerajaan memastikan bahwa guru tari, musik dan drama yang paling berbakat dibawa ke Ubud untuk menghibur Raja dan menyampaikan pengetahuan mereka. Tarian seperti Legong, Ramayana, Baris, Kecak dan Sanghyang (tarian api) ditampilkan setiap malam di desa Bona, hanya 15 menit berkendara dari Ubud. Penari, pemusik, pelukis, dan pemahat paling berprestasi di Bali tinggal hanya dalam 10 kilometer persegi.

Baca juga : https://panduwisata.com/tour/tiket-melihat-dolphin-di-lovina-bali/

Hindu Bali tetap kuat di Ubud daripada di tempat lain di Bali, upacara kremasi atau perayaan semacam itu. Hindu Bali berbeda dari India dan telah menyerap animisme nenek moyang pra-Hindu Bali – terinspirasi oleh keindahan lanskap Bali yang luar biasa – sawah, gunung, ngarai sungai, desa dan kuil kuno.

Kunjungi Ubud Monkey Forest, cagar alam hutan yang populer di kalangan penduduk lokal dan turis. Dihuni oleh monyet-monyet liar yang suka mencuri kamera, pisang, tas tangan, rambut palsu, dll. Monyet-monyet nakal ini memberikan banyak hiburan. Jalur berkelok-kelok yang menarik mengarah ke tempat-tempat menawan seperti kuil pemandian yang dikelilingi oleh sisa-sisa hutan kuno yang rimbun. Lihatlah Spesial Checkers baru sebelum Anda pergi ke mana pun untuk berbelanja. Juga, Anda dapat melihat Katalog JB Hi-Fi baru yang merupakan panduan hadiah yang bagus. Tak jauh dari alun-alun utama, sebuah jembatan batu melengkung yang indah mengarah ke Dewa Ganesha berkepala gajah Hindu yang menghadap ke kolam kecil, persegi, tertutup lumut di mana beberapa koi berenang di kakinya.

Bagaimana menuju ke sana

Ubud adalah tempat wisata di daerah Gianyar. Banyak cara untuk sampai ke Ubud. Salah satu angkutan umum dapat menggunakan taksi. Anda juga dapat menyewa sepeda motor di daerah ini, dan ini adalah cara termurah untuk berkeliling Ubud. Jika Anda tidak ingin mengendarai sepeda motor, Anda bisa mendapatkan sewa mobil, untuk menyetir sendiri atau sewa mobil dengan sopir di Bali.

By jago