Pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung adalah salah satu krisis terbesar di zaman modern. Berbeda dengan krisis keuangan global (GFC) tahun 2008 yang dimulai di New York, pandemi dimulai di dekat pasar daging di Wuhan di Cina tengah, pada bulan Desember 2019. Apalagi, saat KKG menyebar ke seluruh dunia melalui koneksi keuangan dan ekonomi internasional. , globalisasi telah membantu mengubah COVID-19 menjadi pandemi melalui perjalanan internasional.

Ayo Tes PCR

Sementara GFC terkadang disebut sebagai krisis Atlantik Utara, pandemi COVID-19 benar-benar mendunia, secara langsung mempengaruhi hampir setiap negara di dunia. Untuk melindungi kehidupan warganya dan menghentikan penyebaran virus, pemerintah di sebagian besar negara telah memutuskan untuk menutup sekolah, ruang publik, dan mengunci orang di rumah mereka, yang secara efektif membuat sebagian besar ekonomi hibernasi. Pergerakan orang dan barang lintas batas sangat dibatasi. Durasi, ruang lingkup, dan jumlah kematian akibat pandemi ini tidak pasti, begitu pula konsekuensi ekonominya. Krisis global yang paling-paling akan lebih dalam dari resesi 2008 tetapi berumur pendek, dan paling buruk akan berubah menjadi depresi berbentuk L yang terus-menerus. OECD memperkirakan penurunan langsung PDB sebesar 20 persen menjadi 25 persen di sebagian besar ekonomi maju karena dampak langsung dari penguncian. Standard and Poor’s (S&P) mengantisipasi pemulihan berbentuk U, dengan ketidakpastian mengenai durasi bagian bawah U. Ada juga ancaman bahwa masalah likuiditas yang dialami oleh rumah tangga, bisnis, dan organisasi sektor publik, akan mengarah ke rantai reaksi kredit macet, kebangkrutan dan kebangkrutan, mengirim ekonomi global ke dalam pusaran krisis keuangan dan ekonomi.

Pandemi dapat mempercepat perubahan perilaku konsumen. Cabang bank mungkin tetap buka di banyak negara, tetapi orang-orang (khususnya non-milenial) pasti telah dipaksa untuk lebih banyak menggunakan perbankan digital dan melewatkan cabang dan ATM. Ketika semua pembatasan jarak sosial dan mobilitas dicabut, orang lebih mungkin untuk terus menggunakan saluran digital untuk mengakses layanan keuangan. Kedua, pemerintah kemungkinan akan meningkatkan dukungan mereka untuk keuangan digital, sebagai salah satu cara untuk membangun ekonomi yang lebih digital dan tangguh. Uang kertas dan koin tidak hanya membantu ekonomi hitam dan abu-abu dan karenanya penghindaran pajak; sekarang karakter tidak higienis mereka juga akan lebih diperhatikan. Yang pasti, keadaan transformasi digital di bidang keuangan sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain, tidak selalu berkorelasi dengan tingkat perkembangan ekonomi mereka. Pada tahun 2018 di Korea Selatan 86 persen pembayaran dilakukan secara tunai, sedangkan di Jepang hanya 18 persen

Dengan demikian, pandemi kemungkinan akan menyebabkan perubahan signifikan dalam penyediaan layanan keuangan, dengan perbankan ritel sebagai yang terdepan. Apakah pengembangan dan penerapan teknologi keuangan baru menguntungkan bank lama, karena mereka meningkatkan strategi perbankan digital mereka, perusahaan rintisan FinTech atau perusahaan teknologi besar yang memasuki ranah keuangan akan bergantung pada banyak faktor, termasuk regulasi, dan dapat berbeda dari satu tempat ke tempat lain. . Terlepas dari meningkatnya permintaan untuk solusi teknologi mereka, tantangan utama yang dihadapi perusahaan FinTech adalah ukuran mereka yang relatif kecil dan kelaparan akan investasi dan uang tunai, yang tidak akan mudah dipenuhi selama resesi yang membayangi. Tingkat kematian startup FinTech pasti akan jauh lebih tinggi daripada sebelumnya, karena industri, yang muncul setelah GFC, belum diuji oleh krisis ekonomi. Dalam hal ini, bank besar dan perusahaan teknologi besar, yang terakhir menimbun cadangan kas besar-besaran, akan memiliki keunggulan dibandingkan perusahaan FinTech. Pertimbangkan kerugian penilaian besar yang diderita oleh perusahaan FinTech terdaftar khusus seperti Square, Global Payments dan Guidewire Software, sehubungan dengan kerugian yang lebih kecil dari perusahaan infrastruktur keuangan mapan seperti Visa dan Mastercard dan perusahaan teknologi besar seperti Amazon, Facebook, dan Alibaba.

Beri tahu kami jika menurut Anda artikel ini bermanfaat. Tetap terhubung dan ikuti kami di sini dan di semua Saluran Media Sosial kami yang lain. Hubungi kami untuk pertanyaan fintech, pekerjaan, dan layanan konsultasi.

Swab PCR yang nyaman