Oleh Roni Caryn Rabin dan Lauren Leatherby

Bagi banyak teman dan keluarga, Jesse Ruby adalah orang yang tepat.

Ayah yang akan meninggalkan segalanya dan berkendara melintasi kota jika putra-putranya membutuhkan tumpangan. Sepupu yang menghabiskan akhir pekan membantu kerabat pindah. Mitra yang bekerja serabutan di akhir pekan dengan pacarnya, Virginia Herrera, untuk membantu memenuhi kebutuhan rumah tangga besar di San Jose, California.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

“Jika dia adalah teman Anda, atau dia menganggap Anda sebagai teman atau keluarga, yang harus Anda lakukan hanyalah bertanya,” kata Herrera. “Kamu bisa bergantung padanya. Dia adalah orang itu.” Kemudian, pada bulan Desember, Ruby tertular virus corona. Dia meninggal enam minggu kemudian, pada usia 38 tahun.

Di seluruh Amerika Serikat, pandemi telah menghancurkan keluarga seperti Ruby. Komunitas Amerika Hispanik telah dihantam oleh tingkat infeksi yang lebih tinggi daripada kelompok ras atau etnis lainnya dan telah mengalami rawat inap dan kematian dengan tingkat yang hanya dilampaui oleh penduduk asli Amerika dan Penduduk Asli Alaska.

Tetapi penelitian baru menunjukkan bahwa virus corona juga telah menyerang orang Amerika keturunan Hispanik dengan cara yang sangat berbahaya: Mereka lebih muda ketika mereka meninggal.

Mereka jauh lebih mungkin daripada orang kulit putih Amerika untuk meninggal karena COVID-19 sebelum usia 65 tahun, seringkali di puncak kehidupan dan pada puncak tahun-tahun produktif mereka. Memang, sebuah studi baru-baru ini tentang kematian California menemukan bahwa orang Amerika keturunan Hispanik antara usia 20 dan 54 tahun memiliki kemungkinan 8,5 kali lebih besar daripada orang kulit putih Amerika dalam rentang usia tersebut untuk meninggal karena COVID.

“Berapa usia Anda saat meninggal, penting karena peran Anda dalam masyarakat berbeda,” kata Dr. Mary Bassett, direktur Pusat Kesehatan dan Hak Asasi Manusia François-Xavier Bagnoud di T.H. Sekolah Kesehatan Masyarakat Chan.
Jesse Ruby, kiri, bersama putranya Jesse Jr. dan Joseph serta mantan pasangannya, Yvonne Lopez. Foto: Yvonne Lopez melalui The New York Times

Penelitiannya telah menemukan bahwa orang Amerika Hispanik dan orang kulit hitam yang meninggal karena COVID kehilangan tiga hingga empat tahun potensi kehidupan sebelum usia 65 tahun seperti halnya orang kulit putih yang meninggal.

Virus lebih sering membunuh orang kulit putih Amerika yang lebih tua. Kematian mereka tidak kalah tragis, tetapi mereka tidak mengarah pada terurainya aliran pendapatan dan jaringan pendukung yang dialami dalam komunitas Amerika Hispanik. Keluarga-keluarga ini mengalami pandemi yang sangat berbeda.

“Ketika Anda mati muda, Anda mungkin menjadi pencari nafkah penting bagi keluarga Anda,” kata Bassett. “Anda mungkin memiliki anak tanggungan. Dan kita tahu bahwa kehilangan orang tua tidak baik untuk anak-anak dan berdampak pada perkembangan masa depan dan kesejahteraan psikologis mereka.”

Ruby dan Herrera tinggal bersama di San Jose, di mana kekayaan ekstrim elit teknologi tinggi Lembah Silikon kontras dengan kemiskinan dan tunawisma, dan di mana keluarga pekerja berlipat ganda dan tiga kali lipat di bawah satu atap, membayar beberapa sewa tertinggi di negara ini.

“Ini adalah kisah dua kota,” kata Jennifer Loving, CEO Destination: Home, kemitraan publik-swasta yang bertujuan untuk mengakhiri tunawisma di Santa Clara County, yang mencakup San Jose. “Kami benar-benar memiliki Tesla yang duduk di luar perkemahan tunawisma.”

Kesehatan sama terpolarisasinya dengan kekayaan. Analisis catatan kematian daerah oleh The New York Times memberikan pandangan yang jarang dan terperinci tentang siapa yang meninggal karena COVID di daerah berpenduduk 1,9 juta orang – berdasarkan usia, jenis kelamin, ras dan etnis, kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya dan, yang penting, tempat orang tinggal.
Gambar: The New York Times
Perkemahan tunawisma dekat Taman Columbus di San Jose, California Foto: Sarahbeth Maney untuk The New York Times

Data menunjukkan bahwa orang-orang seperti Ruby dan lainnya di sebagian besar lingkungan Hispanik dan di daerah-daerah di mana pendapatan lebih rendah daripada median county lebih mungkin meninggal pada usia yang lebih muda daripada mereka yang berada di komunitas berpenghasilan tinggi atau di tempat-tempat di mana lebih sedikit orang Amerika keturunan Hispanik. hidup.

Catatan tersebut pertama kali diperoleh oleh Evan Low, seorang anggota Majelis California yang tidak berhasil mengadvokasi undang-undang yang mengharuskan departemen kesehatan negara bagian untuk mengumpulkan dan melaporkan kematian COVID secara publik dengan kode pos.

“Tujuannya adalah transparansi yang lebih besar tentang apa yang telah terjadi selama pandemi,” kata Low. “Kita perlu tahu lingkungan mana yang paling terkena dampak. Kami ingin memahami dengan tepat di mana orang meninggal karena COVID, jadi kami memiliki data dan fakta untuk memandu kebijakan.”

Hingga akhir Februari, penduduk kulit putih kemungkinan meninggal karena COVID sama dengan penduduk Hispanik, menurut analisis The Times. Tetapi penduduk kulit putih rata-rata jauh lebih tua.

Usia rata-rata saat kematian adalah 86 untuk pasien COVID kulit putih, dibandingkan dengan 73 untuk individu Hispanik. Analisis menunjukkan bahwa sementara hanya 25% dari populasi county adalah Hispanik, 51 dari 68 penduduk di bawah usia 50 yang meninggal karena COVID hingga akhir Februari adalah Hispanik.

Hanya tujuh yang berkulit putih, meskipun penduduk kulit putih menempati hampir sepertiga dari county. Sebagian besar lainnya berlatar belakang Asia atau Kepulauan Pasifik. (Penduduk Asia-Amerika memiliki tingkat kematian yang jauh lebih rendah, setengah dari penduduk kulit putih dan Hispanik.

Swab Test Jakarta yang nyaman